Upacara Perindukan Siaga

Posted on

TATA UPACARA PADA PERINDUKAN SIAGA

A. UPACARA PEMBUKAAN LATIHAN

1. Pemeriksaan kebersihan dan kerapian anggota.
2. Memilih Barung terbaik untuk memimpin upacara.
3. Barung terbaik menyiapkan perlengkapan upacara.
4. Pemimpin upacara memanggil anggota perindukan untuk membentuk lingkaran besar mengelilingi standar bendera.
5. Pembina upacara (pembina siaga) dijemput oleh pemimpin upacara dan mengambil tempat di tengah lingkungan menghadap standar bendera pintu upacara. Para pembantu pembina siaga masuk lingkaran upacara.
6. Pemimpin upacara mengambil bendera untuk dikibarkan.
7. Pada waktu bendera sampai dipintu upacara, semua anggota perindukan memberi hormat hingga selesai (bendera tertancap ke standar bendera).
8. Pembina upacara membaca teks Pancasila ditirukan oleh semua anggota.
9. Pemimpin upacara membaca teks Dwi Dharma diikuti oleh semua anggota perindukan.
10. Pemimpin upacara kembali ke Barungnya.
11. Pembina upacara mengumumkan hal-hal yang perlu diketahui oleh anggota perindukan.
12. Pembina upacara mengucapkan doa yang diikuti oleh anggota perindukan.

B. UPACARA PEMBUKAAN LATIHAN

a. Barung terbaik menyiapkan perlengkapan upacara.
b. Pemimpin upacara memanggil anggota Perindukan untuk membentuk lingkaran besar mengelilingi standar bendera.
c. Pembina upacara (pembina siaga) dijemput oleh pemimpin upacara dan mengambil tempat di tengah lingkungan menghadap bendera dan pintu upacara. Para pembantu pembina siaga masuk lingkaran upacara.
d. Pemimpin upacara mengambil tempat didekat bendera berhadapan dengan pembina siaga.
e. Pembina upacara memberi hormat kepada Sang Merah Putih. Kemudian membawanya keluar dari tempat upacara (tidak balik kanan).
f. Pemimpin upacara menggulung dan meletakkan bendera ditempat yang telah ditentukan, kemudian kembali ke barungnya.
g. Pengumuman dan pesan pembina siaga.
h. Pembina upacara (pembina siaga) mengucapkan doa diikuti oleh anggota perindukan.
i. Barisan dibubarkan, anggota perindukan meminta diri kepada para Pembina dengan bersalaman.

Baca juga :  Kiai Haji Noer Alie

C. UPACARA PELANTIKAN CALON SIAGA MENJADI SIAGA MULA

Dilaksanakan saat upacara pembukaan setelah amanat pembina.
a. Calon siaga yang akan dilantik diantar oleh pemimpin barungnya.
b. Para siaga yang akan dilantik maju satu langkah.
c. Tanya jawab tentang syarat kecakapan umum siaga mula antara pembina siaga dan calon siaga.
d. Ucapan janji Dwi Satya dituntun pembina dengan memegang Sang Merah Putih pada tiang bersama pembina yang meletakkan tangannya di sebelah atas tangan siaga. Anggota perindukan yang telah dilantik menghormat.
e. Penyematan tanda-tanda diiringi nasehat pembina.
f. Penghormatan kepada siaga yang baru dilantik dilanjutkan pemberian selamat, kemudian kembali ke tempat masing-masing.
g. Pembina siaga mengucapkan doa diikuti anggota perindukan.
h. Pemimpin barung menjemput anggotanya yang telah dilantik.

D. PERALATAN YANG DIBUTUHKAN

1. Standar bendera
2. Bendera Merah Putih dan tongkat
3. Teks Pancasila
4. Teks Dwidarma
5. Teks Dwisatya
6. Tanda Pelantikan

Bentuk Barisan Upacara siaga

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *